Takut Pergerakan Diketahui KKB, Pasukan Tidak Makan Selama Sehari

Tim terpadu TNI dan Polri mengevakuasi sebanyak 344 warga yang disandera oleh kelompok kriminal bersenjata atau KKB Papua selama hampir sebulan di Kampung Banti, Kimbeli dan Utikini, pada Jumat (17/11) kemarin. Proses evakuasi memakan waktu lima hari, termasuk terlibat kontak senjata dengan KKB selama dua jam.

TNI menurunkan puluhan pasukan khusus yang terdiri dari 13 personel Komando Pasukan Khusus (Kopasus), 30 personel Pasukan Raider 751 serta gabungan personel Intai Temput (Taipur) Komando Strategis Angkatan Darat (Kostrad), dengan pasukan Yonif 754/Eme Neme Kangasi sebanyak 20 orang.

Kepala Penerangan Daerah Militer (Kapendam) XVII Cenderawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi, dalam keterangannya yang dilansir Radar Timika mengungkapkan, bahwa pasukan sudah bergerak selama lima hari sampai akhirnya warga bisa dievakuasi.

Masing-masng pasukan dibagi untuk menguasai dua kampung. 13 personel Kopasus dan 30 pasukan Raider 751 ditugaskan merebut Kimbeli. Sementara 20 personel Taipur ditugaskan khusus merebut Kampung Banti.

Aidi mengungkapkan, pasukan bergerak senyap dan rahasia. Mereka mengendap atau membeku sambil mempelajari situasi sampai ke sasaran. “Jadi pelan-pelan sekali sampai ke sasaran,” katanya.

Sesuai laporan, satu hari sebelum jam ‘J’ yang sudah disepakati, pasukan sudah berada dekat dengan target sasaran yakni KK. Diperkirakan sekitar 30 sampai 50 meter, mereka melihat aktivitas KKB yang membawa senjata masih membaur dengan masyarakat.

Saat itu pasukan sudah meminta izin kepada Pangdam XVII/Cenderawasih untuk mengambil tindakan tapi belum diizinkan. “Petunjuk Panglima, apabila masih menyatu dengan rakyat jangan melakukan aksi apa-apa, karena kami harus mengutamakan tindakan kemanusiaan,” ungkap Aidi.

Keesokan harinya, tepatnya Jumat (17/11) menjelang jam ‘J’ yang sudah disepakati, pasukan memantau pergerakan KKB ke pos-pos yang sudah dibuat di daerah ketinggian. Mengingat jarak sudah sangat dekat dan takut pergerakannya diketahui, Aidi menyebut pasukan tidak makan selama sehari, karena takut jika gerakan mereka diketahui oleh KKB. “Mereka benar-benar membeku di situ,” tandas Aidi.

Ketika KKB sudah ke pos-pos yang didirikan sendiri, pasukan TNI menggunakan kesempatan itu untuk melakukan aksi serentak atas komando Pangdam XVII Cenderawasih, Mayjen TNI George Elnadus Supit. Kabut cukup tebal pagi itu sehingga jarak pandang hanya sekitar 3-5 meter dan tidak mungkin dilakukan pengejaran.

Aidi mengungkapkan kontak senjata terjadi selama sekitar dua jam, namun KKB mundur dan menjauh dari perkampungan. Pasukan tidak langsung melakukan pengejaran, karena mengutamakan pengamanan warga yang tersandera.

Ketika warga bisa diinventarisir, tim terpadu TNI dan Polri langsung diminta untuk melakukan evakuasi. Saat evakuasi KKB juga masih melakukan penyerangan. Warga yang dievakuasi secara respek mengamankan diri, mencari tempat berlindung sehingga tidak ada korban. “KKB masih terus menyerang dari ketinggian jarak jauh, bahkan Kapolda dan Pangdam hampir terkena tembakan saat proses evakuasi,” ungkap Aidi.

Aidi menegaskan, bahwa TNI bersama Polri akan terus melakukan pengejaran terhadap KKB, karena sudah banyak sekali kejahatan yang dilakukan. Namun saat ini, tim masih fokus mengurus warga yang selama tiga minggu lebih disandera.

Photo : Prajurit TNI AD yang mendapat penghargaan kenaikan pangkat karena berhasil membebaskan sandera di Papua, Minggu (1911). (Puspen TNI)

Sumber : JPNN

Advertisements

2 thoughts on “Takut Pergerakan Diketahui KKB, Pasukan Tidak Makan Selama Sehari”

  1. Tanpa mengurangi rasa hormat atas operasi ini, lebih sulit operasi basandra yg dilakukan Prabowo. Karena opm membawa sandra dan bergerak mobile . Di hutan pegunungan papua yg lebat kethir …plus opm mengatahui medan seperti their own back yard…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s