Turkish Aerospace Industries Tertarik Kerja Sama Garap N219

Turkish Aerospace Industries, industri pesawat terbang asal turki berminat menjalin kerja sama produksi dengan PT Dirgantara Indonesia (Persero) (PTDI) membuat pesawat N219. Kerja sama produksi antara PTDI dengan Turkish Aerospace Industries dilakukan untuk memenuhi permintaan pasar di Afrika.

“Turkish Aerospace Industries tertarik kerja sama. Ingin join dengan kita, produksi di mereka dan dijual di Afrika umpamanya,” ujar Direktur Produksi PTDI Arie Wibowo saat berbincang dengan detikFinance, Jakarta, Selasa (22/8/2017).

Kerja sama produksi ini dilakukan untuk melebarkan penjualan pesawat N219 ke luar negeri. Pasalnya, jika diproduksi di Bandung, pengiriman pesawat N219 tidak ekonomis.

“Secara logistik kalau saya bikin pesawat di Bandung dan customer di Afrika pesawatnya kan kecil, mau diterbangkan secara logistik enggak memungkinkan. Kalau pakai kapal laut butuh waktu lama, paling bagus kita assembly dekat Afrika supaya deliver langsung dari situ,” tutur Arie.

Arie menambahkan, dengan demikian pasar pesawat buatan PTDI, khususnya N219 bisa semakin luas dan diminati banyak negara di dunia.

“Jadi lebih kepada regional marketing dan regional logistiknya lebih memungkinkan, daripada membuat di sini dan mengirim ke seluruh dunia,” kata Arie.

Sebelumnya perusahaan Turki, FNSS, juga bekerja sama dengan PT Pindad (Persero) membuat medium tank bernama MT Kaplan. Tank ini mampu melesat hingga 70 kilometer (km) per jam dengan jarak tempuh maksimal sekali jalan 450 km. Medium tank ini juga dilengkapi dengan meriam dengan kaliber 105 mm yang diadopsi dari Cockerill Maintenance & Ingenierie SA Defense dari Belgia dan 7.62 mm Coaxial Machine Gun.

Photo : N219 PT DI (Detik)

Sumber : Detik

Advertisements

4 thoughts on “Turkish Aerospace Industries Tertarik Kerja Sama Garap N219”

  1. Bagus itu.

    turki : N219 ditukar dengan MALE.
    swedia : N219 ditukar dengan gripen.
    korsel : N219 ditukar dengan FA-50.

    asyik khan ?

    Xixixixi

    Like

  2. Lebih baik kalau langsung assembly di Nigeria (Afrika), kenapa harus memperpanjang rantai distribusi melalui Turki ? Apalagi Nigeria berminat membeli 100 pesawat, jelas menguntungkan kita, sedangkan Turki tidak membeli tapi hanya sebagai makelar saja.
    Afrika adalah pasar yg “gemuk”, jadi jangan diserahkan ke Turki !
    Strategi yg lebih bagus adalah menjadikan Nigeria sebagai basis assembly untuk wilayah pemasaran Afrika.

    Like

  3. jangan banggalah, kalo liat sekemanya sptnya kita untung dikit?ati ati ilang pasar afrikia, karena turki sedang berambisi di bidang industri alutsista untuk mendongkrak ekonomi. jangan salah langkah, jika turki produksi n219 utk pasar afrika lalu di kedepannya kita pecah kongsi, bisa dimakan tuh pasar pesawat medium proppeler ama turki di wilayah benua afrika..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s